Hemmen

2.000 Meter Lebih Lahan Bunga Edelweis Hangus Terbakar di Gunung Gede-Pangrango

FOTO ARSIP - Bunga edelweis di kawasan Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. FOTO: https://ksdae.menlhk.go.id

CIANJUR, JABAR, SUDUTPANDANG.ID – Seluas 29 ribu meter persegi lahan hangus, dan 2.500 meter persegi di antaranya merupakan lahan bunga edelweis pada kebakaran yang terjadi di Alun-alun Suryakancana Gunung Gede Pangrango, ungkap Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP).

“Taman bunga edelweis yang terbakar seluas 2.500 meter persegi atau 9 persen dari total lahan yang terbakar 29 ribu meter persegi,” kata Kepala Balai Besar TNGGP, Sapto Aji Prabowo di Cianjur, Selasa (19/9/2023).

Kemenkumham Bali

Ia mengatakan berdasarkan hasil pendataan petugas, dari total lahan yang terbakar 89 persen, di antaranya padang rumput, 9 persen taman edelweiss, dan 2 persen tanaman cantigi.

Sebagian besar lahan yang terbakar masuk dalam zona Salabintana, di mana hingga Senin (18/9) malam api sudah sepenuhnya padam dan petugas gabungan yang terdiri atas 109 orang masih bertahan dilokasi guna memastikan api tidak kembali menyala.

BACA JUGA  Terminal Grogol Perkirakan Puncak Mudik terjadi Selasa

Sedangkan terkait faktor utama penyebab kebakaran, katanya, masih dalam penyelidikan, dan diduga akibat faktor alam cuaca panas yang dapat menyulut api membakar padang rumput yang mengering sejak beberapa pekan terakhir.

“Selama ini penyebab terjadinya kebakaran karena ulah manusia 99 persen dan 1 persen faktor alam, sehingga kami masih menyelidiki karena saat kebakaran terjadi tidak ada kegiatan pendakian,” katanya.

Untuk mengantisipasi terjadinya kebakaran susulan, pihaknya masih menyiagakan 100 orang tim gabungan terdiri atas petugas TNGGP, Polres Cianjur, relawan alam dibantu warga sekitar serta alat pemadam api.

Tim gabungan berhasil memadamkan api yang sempat membakar padang rumput seluas 3 hektare dan sejumlah bunga edelweis di Alun-alun Suryakancana Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP), Senin (18/9/2023) setelah berkecamuk selama empat jam lebih.

BACA JUGA  BMKG: Hujan Ringan Hingga Lebat Bakal Guyur Sejumlah Kota Besar

Sekitar 100 orang yang tergabung dalam tim langsung melakukan pemadaman menggunakan alat seadanya termasuk pakai yang mereka kenakan setelah dibasahi air.

“Setelah sempat berkecamuk selama empat jam lebih tepatnya Senin petang sekitar pukul 18.00 WIB, api akhirnya dapat dipadamkan tim gabungan terdiri dari petugas TNGGP, Polri, volunter, relawan dan aktifis lingkungan, menggunakan alat manual,” kata Sapto Aji Prabowo. (02/Ant)