Hemmen

Banjir Landa Semarang, Wali Kota: Akibat Tak Optimalnya Pompa Tenggang-Sringin

Wali Kota Semarang, Jateng, Hevearita Gunaryanti Rahayu saat meninjau dampak banjir di Semarang, Selasa (28/11/2023). FOTO: dok.Ant

SEMARANG-JATENG, SUDUTPANDANG.ID – Banjir yang melanda sejumlah wilayah di Semarang, Jawa Tengah, Selasa (28/11/2023) akibat tidak optimalnya rumah pompa di Sungai Tenggang dan Sringin, kata Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu.

Saat meninjau dampak banjir di kawasan Muktiharjo Lor Semarang dan sejumlah titik lainnya di “Kota Atlas” itu, ia menjelaskan wilayah yang terdampak banjir kali ini adalah yang memiliki saluran bermuara ke Sungai Tenggang dan Sringin, sedangkan wilayah lainnya sampai saat ini aman

“Jadi, wilayah ini adalah daerah banjir yang memang sudah berkali-kali dirapatkan dengan Balai Besar Wilayah Sungai Pemali Juana,” kata Ita, sapaan akrab Hevearita.

“Banjir ini kaitannya dengan muara Sungai Tenggang dan Sringin. Tadi malam, kami pantau di Sungai Tenggang hanya tiga pompa yang berjalan, yang lainnya rusak,” tambahnya.

BACA JUGA  Parah, Pria Remas Bokong Wanita di Lokasi Kebakaran

Bahkan, kata dia, di Rumah Pompa Sringin lebih parah karena yang menyala awalnya hanya dua pompa, kemudian menjadi empat pompa, dan menjadi tiga pompa karena satu pompa rusak.

Ia mengatakan sebenarnya banjir bisa langsung teratasi jika seluruh pompa yang ada di dua rumah pompa, yakni di Sungai Tenggang dan Sringin berfungsi sebagaimana mestinya.

“Saya sudah berkali-kali bicara dengan BBWS. Tadi malam sampai melapor ke sekjen dan direktur di Kementerian PUPR. Akhirnya, dibantu dengan pompa mobile dari BBWS, ada dua pompa,” katanya.

Kemudian, ditambah satu pompa mobile lagi dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Semarang untuk segera mengatasi banjir.

“Kalau pompanya on semua lebih cepat surut, apalagi sudah ditambah pompa mobile dari Dinas Pekerjaan Umum ada dua unit di belakang RS Islam Sultan Agung,” katanya.

BACA JUGA  Jembatan Lahat-Muara Enim Putus Diterjang Banjir, Langsung Direspons Legislator

Selain itu, Ita melihat ada beberapa hambatan aliran air yang disebabkan rendahnya jembatan, seperti Jembatan Nogososro di Perumahan Tlogosari, dan banyaknya eceng gondok dan sampah.

“Saya minta dibongkar jembatan ini yang menjadi bottle neck di Jalan Nogososro. Prioritas yang jembatan di sini. Pakai anggaran Belanja Tidak Terduga),” katanya.

Untuk eceng gondok, ia menemukan banyak terdapat di saluran air di kawasan Muktiharjo Lor yang menjadi anak Sungai Tenggang sehingga membuat banjir cukup parah di wilayah tersebut.

Pembersihan eceng gondok itu sudah direncanakan, kata dia, tetapi terkendala karena pembersihan di anak Sungai Tenggang itu tidak bisa dilakukan menggunakan alat berat.

“Anak Sungai Tenggang ini agak riskan, karena berdekatan dengan rel kereta api yang banyak sinyal dan listrik sehingga penanganannya harus pakai manual,” kata Hevearita Gunaryanti Rahayu. (02/Ant)

Kesbangpol Banten