Hemmen

Gunung Ili Lewotolok di NTT Meletus, Terekam 2 Kali PVMBG

Kondisi abu vulkanik setinggi lebih kurang 500 meter saat keluar dari kawah Gunung Ili Lewotolok di Pulau Lembata, Nusa Tenggara Timur, yang mengalami erupsi pada Rabu (11/10/2023). FOTO:dok.Ant

JAKARTA, SUDUTPANDANG.ID – Gunung Ili Lewotolok di Pulau Lembata, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Rabu (11/10/2023) meletus, di mana terekam dua kali oleh Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG).

Petugas Pos Pengamatan Gunung Ili Lewotolok, Stanislaus Ara Kian dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Rabu (11/10) menyatakan pihaknya merekam dua aktivitas erupsi berupa semburan abu vulkanik yang keluar dari kawah Gunung Ili Lewotolok di Pulau Lembata, Nusa Tenggara Timur.

Erupsi yang terjadi pada Rabu (11/10) siang memiliki ketinggian kolom abu lebih kurang 300 meter dan 500 meter.

“Untuk menghindari gangguan pernapasan maupun gangguan kesehatan Iainnya yang disebabkan oleh abu vulkanik, masyarakat yang berada di sekitar Gunung Ili Lewotolok dapat menggunakan masker pelindung mulut dan hidung serta perlengkapan lain untuk melindungi mata dan kulit,” katanya.

BACA JUGA  Festival Film Wartawan Indonesia Diproyeksikan Bergengsi di Tingkat ASEAN

Ia menjelaskan erupsi pertama yang tercatat terjadi pada pukul 11.47 WITA. Kolom abu dengan ketinggian lebih kurang 300 meter terlihat berwarna kelabu dengan intensitas tebal ke arah barat laut.

Erupsi itu terekam melalui alat seismograf dengan amplitudo maksimum 34,4 milimeter dan durasi 106 detik.

Lalu, pada erupsi kedua setinggi lebih kurang 500 meter terjadi pukul 12.13 WITA. Semburan abu berwarna kelabu dengan intensitas tebal ke arah utara dan barat laut.

Letusan itu terekam melalui seismogram dengan amplitudo maksimum 33,4 milimeter dan durasi 95 detik.

PVMBG meminta masyarakat yang berada di Desa Lamawolo, Desa Lamatokan, dan Desa Jontona agar selalu mewaspadai potensi ancaman bahaya dari guguran maupun longsoran lava dan awan panas dari bagian timur kawah Gunung Ili Lewotolok.

BACA JUGA  Status Gunung Semeru Naik Level Awas

Selain itu, PVMBG juga mengingatkan masyarakat yang menetap di sekitar lembah atau aliran sungai-sungai yang berhulu di puncak Gunung Ili Lewotolok untuk mewaspadai potensi ancaman bahaya lahar yang dapat terjadi terutama di saat musim hujan.

Sejak 1 Januari sampai 11 Oktober 2023, Gunung Ili Lewotolok adalah gunung api paling sering erupsi di Indonesia dengan jumlah letusan yang pernah tercatat sebanyak 68 kali, kata Stanislaus Ara Kian. (02/Ant)

Kesbangpol Banten