Hemmen

Peran MUI Mempersatukan Ormas Islam di Tengah Perbedaan

Islam
Taufik Hidayatullah (foto:Dok SP)

Alumni Universitas Islam Negeri Mataram
Menengarai berbagai hal perihal problema Ummat Islam di Indonesia.

Tak sontak menjadikan MUI (Majelis Ulama Indonesia) dapat diterima begitu saja kaitannya dengan keputusan-keputusan tanpa argumentasi yang mendalam dari nash-nash secara komprehensif.

Idul Fitri Kanwil Kemenkumham Bali

Namun, hal tersebut menjadi satu diantara aspek yang mesti terus dikaji lebih jauh dengan lapisan ormas Islam di seluruh Indonesia, baik itu Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama, Persis, Al-Washliyah, Nahdlatul Wathan, Mathla’ul Anwar dan ormas-ormas lainya.

Hal itulah yang mendasari keputusan-keputusan MUI (Majelis Ulama Indonesia) baik berupa fatwa-fatwa maupun sepak terjang MUI (Majelis Ulama Indonesia) dapat diterima lapisan masyarakat Indonesia dengan cara merangkul semua jalan pikiran pandangan ormas-ormas Islam yang beragam menjadi satu wadah searah seirama dalam seluruh Policy (kebijakan) MUI(Majelis Ulama Indonesia).

BACA JUGA  Landas Indonesiaku Dukung Langkah Konkret Hentikan Kekejaman Israel

Tarik ulur keputusan dalam ranah hukum keluarga, hukum Islam, hukum halal haram kaitannya dengan produk makanan dan minuman ataupun penentuan agenda-agenda ummat Islam ke depan lainya dapat diselesaikan MUI(Majelis Ulama Indonesia) melalui meja-meja musyawarah sidang rapatnya.

Hal tersebut tentu tidak mudah, namun MUI (Majelis Ulama Indonesia) mampu melakukan hal tersebut demi menjaga persatuan serta kesatuan bangsa Indonesia yang beragam kultur pemahaman keagamaanya.

Sepak terjang MUI (Majelis Ulama Indonesia) yang sedemikian rupa diharapkan mampu terus terjadi ke depan agar supaya kondusifitas antar ummat Islam di Indonesia terus terjalin dengan dinamika pemahaman kegamaan yang terus berkembang ke arah yang lebih modern.

Fatwa-fatwa yang menaungi problematika kehidupan berbangsa dan bernegara di tanah air cenderung terus bergulir seiring dengan perkembangan zaman.

BACA JUGA  OC Kaligis: The Invisible Hand Behind Novel Baswedan

Milad MUI(Majelis Ulama Indonesia) ke-48 ini diharapkan mampu membawa angin segar bagi kehidupan berbangsa dan bernegara.

Semoga ulama-ulama sepuh yang telah meninggalkan kita semua diterima amal ibadahnya dan diampuni segala dosa-dosanya khususnya ketum MUI(Majelis Ulama Indonesia) yang pertama yaitu HAMKA (Haji Abdul Malik Karim Amrullah) yang berasal dari tokoh Muhammadiyah.

Dikarenakan berdirinya MUI sendiri tak bisa terlepas dari peran sentral sosok Buya HAMKA. Semoga di miladnya tahun ini MUI (Majelis Ulama Indonesia) mampu terus mengemban amanah para pendahulunya sehingga apa-apa yang dicita-citakan para pendirinya dapat terwujud. Amiin

Penulis : Taufik Hidayatullah

Barron Ichsan Perwakum