Permudah Investasi, Jokowi Perintahkan Cabut Peraturan Menteri

Ilustrasi Investasi

Jakarta, Sudut Pandang-Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan para menteri Kabinet Indonesia Maju mencabut 40 peraturan Menteri (Permen). Hal itu harus direalisasikan selambat-lambatnya sampai Desember 2019. Instruksi presiden itu dalam rangka memberi kemudahan berusaha dan investasi.

“Presiden telah menginstruksikan kepada seluruh menteri sampai akhir Desember 2019, sekurang-kurangnya mencabut 40 Permen, hal yang menghambat kemudahan investasi dan berusaha termasuk perizinan di beberapa kementerian,” kata Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung di Kantor Presiden, Jakarta Pusat, Kamis (21/11/2019).

IMG-20220125-WA0002

Dia mencontohkan, soal perizinan kapal akan dipusatkan di satu kementerian. Saat ini, hal itu ditangani oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) serta Kementerian Perhubungan (Kemenhub).

Nanti akan diatur bagaimana mekanisme terbaik dalam mengurus perizinan kapal. Jadi tidak perlu lagi pelaku usaha mengajukan izin ke beberapa kementerian.

“Perizinan kapal, dipusatkan di satu kementerian dan akan kita atur bagaimana regulasinya sehingga tidak harus pergi ke KKP, Kemenhub dan sebagainya, satu pintu, karena tidak mungkin bergerak maju kalau hambatan internal ini ada,” tambahnya.

“Kita tahu lima tahun yang lalu peringkat Indonesia adalah di 120, kemudian bisa melompat kita di peringkat 72 di 2018 tapi stagnan dan justru turun tipis di 2019 jadi 73,” kata Jokowi, saat membuka rapat terbatas (Ratas) mengenai percepatan kemudahan berusaha di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis (21/11/2019).

Kepada para Menteri, Jokowi mengungkapkan bahwa peringkat Indonesia cenderung stagnan bahkan mengalami penurunan dibandingkan 2018 lalu.

Dalam rapat itu juga membahas peringkat kemudahan berusaha (Ease of Doing Business/EoDB) di Indonesia yang saat ini Indonesia menduduki peringkat ke 73 dari 190 negara.Red/Sp/Vic

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.