Hemmen

Usai Santap Makanan Berkat Pengajian, Puluhan Warga di Jombang Mual-Muntah

Petugas medis berdialog dengan pasien dirawat, yang diduga mengalami keracunan di Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Senin (18/9/2023). FOTO:dok.Ant

JOMBANG, JATIM, SUDUTPANDANG.ID – Usai menyantap makanan berkat yang diterima dari acara pengajian di rumah warga, puluhan warga Desa Jatirejo, Kecamatan Diwek, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, mengalami sakit dengan gejala yang sama, yakni mual dan muntah bersamaan.

“Ada 30 pasien yang datang sejak Jumat (15/9) malam. Yang lainnya Sabtu (16/9) pagi. Dari 30 pasien tersebut, 12 orang dilakukan rawat inap dan sisanya rawat jalan,” kata Kepala Puskesmas Cukir dr Rokhmah Mualidina di Jombang, Senin (18/9/2023).

Kemenkumham Bali

Ia mengemukakan di puskesmas ini terdapat 30 orang pasien yang sakit dengan gejala mirip seperti mual, pusing hingga diare. Mereka datang sejak Jumat (15/9) malam.

Ia mengemukakan bahwa kondisi para pasien saat datang beragam. Mereka ada yang sakit dengan gejala ringan tapi juga ada yang diare berat hingga dehidrasi.

BACA JUGA  Umat Islam di Papua Pegunungan Disumbang Presiden Sapi Kurban

Pasien yang mengalami gejala ringan, mereka diperbolehkan pulang, namun pasien yang mengalami gejala berat dilakukan rawat inap.

Menurut dia, dari 12 pasien yang dilakukan rawat inap di puskesmas ini, kondisinya sudah membaik. Petugas medis masih mengevaluasi kondisi kesehatan mereka sebelum diperbolehkan pulang.

“Kebetulan saya sudah visit dan dari 12 orang pasien tersebut 11 orang sudah dibolehkan pulang. Yang masih rawat inap karena diare saja,” katanya.

Rokhmah Mualidina juga menjelaskan tim medis juga sudah mengambil sampel dari makanan yang diduga menjadi penyebab warga sakit tersebut.

Sampel makanan tersebut dilakukan uji laboratorium di Surabaya, untuk memastikan kandungan di makanan itu sehingga memicu terjadinya sakit warga.

BACA JUGA  Kendala Cuaca Kembali Hambat Tim Gabungan Evakuasi Kapolda Jambi

Sementara itu, Mustakim, salah satu warga yang masih dirawat mengatakan dirinya dengan warga lainnya awalnya ikut pengajian di rumah tetangga pada Jumat malam. Ada 60 orang jamaah di pengajian tersebut. Setelah selesai, tuan rumah juga membawakan berkat.

Kemudian, berkat yang dibawa pulang itu dimakan di rumah. Ia mencicipi siomai, namun saat itu rasanya pahit sehingga dibuang.

“Yang agak aneh siomai. Setelah makan rasanya agak pahit, jadi dibuang. Saya juga makan telur dan kentang,” katanya.

Dirinya mengaku merasa tidak enak badan setelah makan itu. Pada Jumat malam ia sudah bolak balik dari toilet dan lebih parah pada Sabtu, sehingga dibawa ke puskesmas.

BACA JUGA  Persekabpas Pasuruan Berhasil Lolos ke Babak 16 Besar Liga 3

Warga yang mengalami sakit seperti dirinya ternyata juga banyak. Selain dirawat di puskesmas ada juga yang dirawat di rumah sakit swasta, kata Mustakim. (02/Ant)