Bedah Buku ‘Loper Koran Jadi Jenderal’, Jenderal Dudung Tokoh Inspiratif

Bedah buku "Loper Koran Jadi Jenderal" karya Imelda Bachtiar

JAKARTA, SUDUTPANDANG.ID – Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) yang berlangsung di Mabesad, Jakarta, Kamis (21/7/2022), berakhir dengan ditandai bedah buku “Loper Koran Jadi Jenderal”. Buku karya Imelda Bachtiar yang menceritakan perjalanan karier dan sosok Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Dr. Dudung Abdurachman yang merupakan tokoh utama dalam buku itu.

Dalam keterangan tertulisnya di Mabesad Jakarta, Jumat (22/7/2022) Kepala Dinas Penerangan TNI AD (Kadispenad) Brigjen TNI Tatang Subarna mengatakan, bedah buku “Loper Koran Jadi Jenderal” diikuti oleh seluruh peserta Rapimnas SMSI yang terdiri dari para pimpinan SMSI dari berbagai provinsi. Menghadirkan Imelda Bachtiar sang penulis buku, dengan pembahas Dr. (HC) Herwin Suparjo, Danjen Kopassus Mayjen TNI Iwan Setiawan, Medrial Alamsyah dan Budiman Sudjatmiko serta moderator Mayjen TNI Purn. Wuryanto.

IMG-20220125-WA0002

Dalam bedah buku itu, Danjen Kopassus Mayjen TNI Iwan Setiawan yang menjadi penanggap mengatakan, keberanian yang telah dilakukan oleh Jenderal Dudung saat menurunkan Baliho FPI perlu ditiru oleh para kawula muda Indonesia. Keberaniannya dilandasi untuk menjaga kesatuan dan persatuan bangsa dan negara Indonesia.

Mayjen TNI Iwan Setiawan juga menjelaskan terkait rekam jejak Jenderal Dudung bisa sampai sukses menjadi orang nomor satu di TNI AD. Diceritakannya, bahwa Jenderal Dudung adalah yatim sejak umur 12 tahun. Ia merupakan anak ke-6 dari 8 bersaudara.

“Kami sama-sama anak PNS yang hidupnya serba dalam keterbatasan. Yang membuat saya lebih terharu adalah soal kerja kerasnya dalam mengejar cita-cita,” ujar Danjen Kopassus.

Selain itu, lanjutnya, bahwa Jenderal Dudung selalu meluangkan waktu 2 jam dalam setiap harinya untuk menjual koran. Uang hasil penjualan koran ia kumpulkan untuk membantu adiknya.

“Semoga kisah perjuangan Jenderal Dudung  dapat menginspirasi para generasi muda Indonesia,” harap Danjen Kopassus.

Dalam buku tersebut diceritakan sosok Dudung Abdurachman yang kini menjadi Kasad memang fenomenal tatkala baru empat bulan menjalankan tugas sebagai Pangdam Jaya pada Agustus 2020, sudah mengeluarkan ultimatum publik yang dahsyat. Dengan tegas ia mengatakan “Siapa saja mereka yang coba-coba mengganggu persatuan dan kesatuan di wilayah Jakarta, akan saya hajar!”. Tentu saja hal tersebut membuat masyarakat Jakarta kaget dan tersentak.

Ketika baru bertugas, keheranan Jenderal Dudung akan ribuan baliho FPI yang tersebar seantero ibu kota membuatnya mengambil keputusan untuk menertibkannya.

Sikap Jenderal Dudung menjadi penggerak euphoria bahagia. Ada aparat, salah satu jajaran pemimpin nasional, berani mengambil sikap yang berbeda dan tentu menimbulkan rasa optimisme yang luar biasa.

Selain para pimpinan SMSI dari berbagai provinsi, hadir pula antara lain Ketua Umum SMSI Pusat Firdaus, Dewan Penasehat SMSI Ervik Ary Susanto, Sekretaris Dewan Pakar SMSI Hersubeno Arief, Ketua Umum Forum Pemred Media Siber Indonesia Bernadus Wilson Lumi, Sekretaris Jenderal SMSI Mohammad Nasir, Ketua Bidang Pendidikan dan Pelatihan SMSI Pusat Retno Intani dan beberapa CEO perusahaan media antara lain CEO Bangun Media Grup Lesman Bangun.(red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.