Hemmen

Banjir Terjang Landak-Kalbar, BPBD: 1.241 Warga Terdampak

Kondisi banjir di Desa Meranti, Kecamatan Meranti, Kabupaten Landak, Provinsi Kalimantan Barat, Ahad (19/11/2023). FOTO: dok.Ant

PONTIANAK-KALBAR, SUDUTPANDANG.ID – Sekurangnya 1.242 warga Desa Meranti, Kecamatan Meranti, Kabupaten Landak, Provinsi Kalimantan Barat (Kalbar) terdampak banjir yang menerjang kawasan itu, demikian disebutkan oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kalimantan Barat .

“BPBD Landak sekarang sedang melakukan asesmen di sekitar lokasi banjir untuk melakukan identifikasi fasilitas umum yang terdampak, sedangkan untuk warga sementara ini melakukan pengungsian secara mandiri,” kata Ketua Satuan Tugas (Satgas) Informasi Bencana BPBD Kalimantan Barat, Daniel, di Pontianak, Ahad (19/11/2023).

Kemenkumham Bali

Ia menjelaskan banjir yang terjadi sejak Kamis (16/11) itu melanda tujuh dusun di Desa Meranti, yang mengakibatkan 359 kepala keluarga (KK) atau sekitar 1.242 jiwa beserta sejumlah fasilitas umum terdampak banjir.

BACA JUGA  Tiba di Kertajati, 69 ABK Diamond Princess Siap Diobservasi

Tujuh dusun yang dilanda banjir yaitu Dusun Seladan Gawak, Seladan, Pelanjau, Meranti Hulu, Meranti Hilir, Moro Behe Tembawang, dan Moro Behe 1.

“Dari laporan BPBD Landak, terdapat satu jembatan terputus yang harus segera dikoordinasikan dengan pihak terkait agar dilakukan penanganan sehingga lalu lintas atau aktivitas masyarakat penghubung antardesa dan kecamatan bisa kembali normal,” katanya.

Menurut dia, situasi terkini sekitar pukul 14.30 WIB, Ahad (18/11), kondisi banjir di Desa Meranti sudah berangsur surut.

Meskipun demikian, BPBD mengimbau masyarakat agar tetap waspada terhadap kemungkinan bencana susulan dan selalu mengutamakan keselamatan apabila terjadi bencana alam.

“Semoga malam ini tidak turun hujan agar tidak terjadi banjir susulan, kami selalu lakukan koordinasi dengan sejumlah pihak terkait dalam upaya penanggulangan bencana di daerah,” kata Daniel. (02/Ant)