Hemmen

Hashim Djojohadikusumo Minta SMSI Jaga Bahasa Indonesia

Hashim Djojohadikusumo Minta SMSI Jaga Bahasa Indonesia
Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Hashim Sujono Djojohadikusumo saat menyampaikan sambutan pada acara Dialog Nasional yang bertemakan “Optimisme Kaum Termarjinalkan dan Terpinggirkan Bersama Pemerintah yang Baru” di aula Dewan Pers, Sabtu (26/4/2024). Foto:SMSI

“Saya mohon dari SMSI tolong membina anggotanya agar bahasa dijaga sebaik-baiknya.”

JAKARTA, SUDUT PANDANG.ID – Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Hashim Sujono Djojohadikusumo berharap Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) bisa menjaga Bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional. Mengingat fungsi wartawan yang salah satunya menjadi pengawal budaya Indonesia.

Kemenkumham Bali

Harapan itu disampaikan Hasyim saat menyampaikan sambutan pada acara Dialog Nasional yang bertemakan “Optimisme Kaum Termarjinalkan dan Terpinggirkan Bersama Pemerintah yang Baru” di aula Dewan Pers, Sabtu (26/4/2024).

“Saya mohon dari SMSI tolong membina anggotanya agar bahasa dijaga sebaik-baiknya,” ucap Hashim.

Menurut Hashim, media terutama insan pers merupakan pengawal kelestarian budaya Indonesia.

“Wartawan Indonesia adalah custodian, pengawal dari budaya Indonesia termasuk bahasa Indonesia dan itu tanggung jawab, ada hak dan kewajiban berbahasa masing-masing,” ujarnya.

Hashim mengungkapkan tugas pers dalam menjaga Bahasa Indonesia sebagai Bahasa Nasional tidaklah ringan. Apalagi, adanya ancaman degradasi bahasa.

“Bagaimana kita bisa memelihara bahasa nasional Indonesia, dengan murni, baku, dengan tata bahasa yang begitu bagus. Dan bagaimana kita bisa mencegah degradasi bahasa. Saya sudah ke 45 negara, saya melihat pentingnya bahasa pemersatu bangsa,” kata adik kandung Prabowo Subianto itu.

Bahasa Indonesia, kata Hashim, merupakan salah satu aset bangsa yang luar bisa nilainya.

“Kita bertanggung jawab untuk menjaga kemurnian bahasa kita, keutuhan bahasa kita, ini adalah aset bangsa,” ujarnya penuh semangat.

SMSI Portal NKRI

Masalah nasionalisme sebelumnya juga diungkapkan Ketua Umum Serikat Media Siber Indonesia (SMS) Firdaus. Dalam sambutannya, Firdaus mengungkapkan latar belakang pendirian SMSI sebagai portal NKRI.

“Kegelisahan media-media kecil yang ada di seluruh Indonesia akan masa depan pers Indonesia, kalau tidak asing akan menguasai indonesia hingga ke daerah biarlah mainstream menguasai Jakarta, akhirnya kita membentuk SMSI sebagai portal NKRI,” ungkap Firdaus.

Sementara itu, tema yang berisi tentang daerah kepulauan dan daerah terpencil juga dibahas oleh salah satu narasumber, Bupati Kepulauan Mentawai Yudas Sabbagalet.

Ia memaparkan sejumlah kondisi real para siswa SD hingga SMA di daerah yang dipimpinnya yang cukup memprihatinkan.

“Optimisme untuk memperjuangkan daerah yang tertinggal. Karena kita dak sampai ke dewan ke DPRD dak sampai, lewat ini bisa sampai,” kata Yudas yang menyambut baik adanya Dialog Nasional yang digagas SMSI dan bekerjasama dengan Vox Point.

Yudas juga ingin mengusulkan kepada Menteri Pendidikan Pemerintahan Prabowo-Gibran nantinya agar kewenangan SMA/SMK tidak menjadi tanggung jawab gubernur tetap cukup bupati saja.

“Karena daerah kami daerah kepulauan yang terpencil, jadi untuk koordinasi pihak sekolah dan gubernur pun bersamalah,” ujarnya.

Ketua Vox Point Indonesia Yohanes Handojo Budhisedjati mengungkapkan pihaknya sengaja mengadakan Dialog bersama SMSI dalam rangka peringatan Hari Ulang Tahun (HUT( Vox Point.

“Kita ingin mengetahui apa masalah-masalah yang ada dalam masyarakat, ternyata ada banyak hal yang harus menjadi perhatian pemerintah,” katanya.

Menurut Handojo, pihaknya akan tetap mengawal program-program pemerintah. Meskipun demikian pihaknya juga tetap akan membuka hati pemerintah tentang kenyataan yang ada di masyarakat Indonesia saat ini.

“Dengan adanya kader-kader kita di pemerintahan, kita jadi mengetahui apa saja permasalahan yang ada di masyarakat. Kita tetap akan mengawal program pemerintah, tetapi kita juga ingin menunjukkan kenyataan yang ada,” ujarnya.

Karena itu, ia mengimbau masyarakat untuk bisa berbicara.

“Masyarakat ayo berbicara. Dan saya berharap agar pemerintah bisa menjawab permasalahan yang ada di masyarakat,” ajaknya.

Tampak hadir sejumlah tokoh dalam acara tersebut, antara lain Ketua Kompolnas Benny Mamoto, Romo Chrisanctus Paschalis Satumus, Yulistiar Rangga Wijaya, dan Yudas Sabaggalet.

Hadir juga perwakilan dari DPR-RI seperti Melki Laka Lena dan Djohar Arifin Husin sebagai penanggap.(PR/01)

BACA JUGA  Ketua Umum SMSI Ingatkan Anggotanya Pahami UU ITE