Hemmen

Bunuh dan Rampok Warga Turki di Badung, Pentolan Gangster Meksiko Digiring ke Bali

Dok.Istimewa

BADUNG, SUDUTPANDANG.ID – Dengan tangan diborgol yang ditutupi sehelai baju, pria bercambang tipis itu tiba di Bandara I Ngurah Rai, Badung, Bali, kemarin (31/1) pagi. Di sekitarnya personel gabungan dari Polres Badung, Polda Bali, dan Mabes Polri mengawalnya dengan ketat.

Pria tersebut adalah Sicairos Valdes Roberto, warga negara Meksiko yang diduga pemimpin geng Meksiko yang menewaskan warga Turki Turan Mehmet. Pria 27 tahun itu disebut polisi sebagai anggota gangster Meksiko.

Idul Fitri Kanwil Kemenkumham Bali

Penembakan tersebut terjadi di Vila The Palm House, Tumbak Bayuh, Mengwi, Badung, Selasa (23/1) pekan lalu sekitar pukul 01.00 Wita .

Kabidhumas Polda Bali Kombespol Jansen Avitus Panjaitan menjelaskan, Roberto dan ketiga temannya sesama warga Meksiko melakukan pembunuhan serta perampokan.

Beberapa jam sebelum beraksi, mereka melakukan survei di sekitar lokasi. Aksi mereka diawali Roberto yang menyekap petugas sekuriti. Tiga kawannya kemudian menerobos masuk dan menembaki Mehmet. Sedangkan rekan Mehmet berhasil menyelamatkan diri. Setelah itu, para pelaku merampok uang Rp 93 juta yang berada di ruang tamu. Kemudian, mereka kabur menggunakan sepeda motor.

BACA JUGA  Kemenaker Pastikan Ada Kenaikan UMP dan UMK Tahun Depan

Petugas tim gabungan menemukan senjata api (senpi) jenis Baykal Makarov 800 M saat melakukan pengecekan kembali tempat kejadian perkara pada Selasa. Senjata tersebut ditemukan di semak-semak tak jauh dari lokasi penembakan.

“Senpi itu diduga dibuang setelah digunakan untuk menembak kelompok Turki. Saat ini sedang dilakukan pemeriksaan oleh Bidlabfor Polda Bali,” kata Jansen sebagaimana dilansir Jawa Pos Radar Bali kemarin.

Berdasar rekaman CCTV, ada tiga senpi yang dibawa Roberto dkk saat beraksi. Dua lainnya masih dicari. Polisi belum mengetahui dari mana senjata mereka berasal.

Berdasar catatan imigrasi, Mehmet masuk Bali pada 7 Desember 2023 dengan menggunakan visa on arrival untuk keperluan wisata. Sedangkan Roberto tiba di Pulau Dewata berselang lima hari kemudian, juga menggunakan visa on arrival untuk tujuan yang sama.

Empat hari setelah penembakan dan perampokan itu, polisi menggerebek geng Meksiko tersebut. Tiga WNA dari Negeri Sombrero partner kejahatan Roberto diringkus: Escobedo Juan Antonio, 24; Aramburo Contreras Jose Alfonso, 32; dan Deraz Gonzalez Victor Eduardo, 36.

BACA JUGA  400 Juta Vaksin Tiba di Indonesia, Menkominfo: Ini Bukti Keseriusan Pemerintah

Ketiganya diciduk di Perumahan Tarumas, Jalan Pura Masuka, Ungasan, Kuta Selatan, Badung. Karena Roberto tinggal di tempat berbeda, dia lolos. Tim gabungan terus melakukan
Menurut Dirtipidum Bareskrim Polri Brigjen Pol Djuhandani Raharjo Puro, Roberto diduga pemimpin geng Meksiko tersebut. ’’Perannya pada saat di TKP menunjukkan foto vila untuk yakinkan diri dan menyandera satpam serta yang melakukan survei TKP sebelum kejadian,’’ bebernya.

Akhirnya pelarian Roberto terendus setelah kabur ke luar Bali via jalur darat. ’’Tim gabungan mendapatkan jejak kaburnya menuju Jawa Timur sehingga penyisiran terhadap pelaku yang diduga pentolan Kartel Narkoba Meksiko itu langsung dilakukan,’’ paparnya.

Dan benar, dia diketahui berada di Nganjuk, Jawa Timur. ’’Pelaku diamankan di salah satu penginapan pada Selasa (30/1) sekitar pukul 13.30 tanpa perlawanan,’’ jelas Jansen.
Lalu, Roberto dibawa ke Bali dari Surabaya menggunakan pesawat Super Air Jet dengan nomor penerbangan IU-706. Dari Bandara I Gusti Ngurah Rai, Roberto selanjutnya dibawa menuju polres di kawasan Bandara Ngurah Rai.

BACA JUGA  Perdana, Bio Farma Gunakan Vaksin IndoVac ke Warga Belum Divaksin

Tak berselang lama, yang bersangkutan dalam keadaan diborgol digiring menuju Polda Bali untuk diperiksa lebih lanjut. ’’Saat penangkapan, tidak ditemukan senjata yang digunakan untuk melakukan penembakan,’’ katanya.(03)

Barron Ichsan Perwakum