Hemmen

Konfercab PWI Jaya Segera Masuki Tahapan Diumumkannya DPS Dari PWI Pusat

Logo PWI Jaya. FOTO: dok.

JAKARTA, SUDUTPANDANG.ID – Pergelaran Konferensi Cabang (Konfercab) Persatuan Wartawan Indonesia DKI Jakarta segera memasuki tahapan dikeluarkannya Daftar Pemilih Sementara (DPS) dari PWI Pusat.

Ketua Konfercab PWI Jaya 2024, Budi Nugraha dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Selasa (20/2/2024) menjelaskan masih ada beberapa fase menentukan lainnya menuju Konfercab PWI Jaya yang diagendakan Kamis (25/2) di Balai Kota Pemprov DKI Jakarta.

Kemenkumham Bali

Ia mengatakan dikeluarkannya DPS sudah dinanti oleh insan pers Ibu Kota yang memiliki Kartu Tanda Anggota (KTA) Biasa yang masih berlaku.

Panprl Konfercab PWI Jaya merencanakan untuk merilis DPS secara terbuka kepada stakeholder, untuk mengurai kemungkinan adanya pemegang KTA yang belum masuk dalam daftar.

Fase perubahan DPS ke Daftar Pemilih Tetap (DPT) antara 25 Februari hingga 25 Maret 3024.

Bersamaan dengan masa pembaruan KTA, dibuka pendaftaran Calon Ketua PWI Jaya 2024-2029 dan Calon Ketua Kehormatan Provinsi (DKP), hingga 2 April 2024.

Persyaratan calon Ketua PWI Jaya dan calon Ketua DKP mengacu pada Surat Edaran PWI Pusat No 117/PWI-P/LXXVII/2023 tanggal 27 November 2023.

Surat Edaran tersebut memuat berbagai aturan dari Konfercab PWI Jaya, yakni pelaksanaan, kepanitiaan, peserta serta tata cara pencalonan dan pemilihan ketua PWI Jaya 2024-2029.

BACA JUGA  Peziarah Keluhkan Lampu Penerangan di TPU Semper

Syarat dan mekanisme yang sama juga disematkan pada calon Ketua DKP) PWI Jaya.

Untuk ditetapkan sebagai Calon Ketua PWI Jaya dan DKP PWI Jaya harus memenuhi beberapa ketentuan, di antaranya memiliki Kartu Tanda Anggota (KTA) Biasa PWI serta Sertifikasi Wartawan Utama dan pernah menjadi pengurus.

“Perubahan yang krusial ada pada mekanisme pemilihan yakni menggunakan kertas suara berisikan foto dan nama calon ketua yang harus dicetak terlebih dahulu oleh panitia,” katanya.

Ia menjelaskan proses pendaftaran calon Ketua PWI Jaya dimulai 21 Februari dan berakhir 2 April 2024.

Selanjutnya, panitia mengirimkan seluruh berkas calon kepada PWI Pusat untuk diverifikasi dan ditetapkan sebagai calon ketua, selambat-lambatnya, Jumat (29/3).

Setelah itu PWI Pusat mengumumkan calon yang memenuhi syarat dan tidak memenuhi syarat selambat lambatnya 7 (tujuh) hari menjelang pelaksanaan konferensi, yakni 18 April 2024.

Saat mendaftar para calon dapat mengisi formulir yang disediakan oleh panitia dengan melengkapi syarat formil seperti fotokopi atau scan Kartu UKW Utama dan Kartu Anggota Biasa yang masih berlaku, fotokopi KTP, menyertakan program serta visi-misi. Juga, surat pernyataan lain bersedia meluangkan waktu jika terpilih, surat pernyataan tidak rangkap jabatan dan bersedia mengundurkan diri sebagai ketua organisasi perusahaan pers.

BACA JUGA  Peringati HUT Persaja Ke-72, Kejari Jakarta Pusat Bagi-bagi Sembako

Penting juga surat pernyataan tidak sebagai caleg maupun timses pilpres, pileg maupun pilkades.

Setelah nanti para calon dinyatakan sah maka akan ditetapkan dengan surat keputusan panitia. Selanjutnya diharapkan para calon dapat mengikuti dialog visi misi yang akan dijadwalkan panitia. Sehingga pada saat hari pemilihan akan menghemat waktu tidak perlu ada paparan visi dan misi.

“Jadi bagi yang berminat menjadi calon ketua harus memperhatikan jadwal tahapan dan syarat formil untuk selanjutnya ditetapkan secara sah sebagai calon ketua. Nanti panitia akan mencetak surat suara untuk calon ketua PWI DKI Jakarta maupun calon ketua DKP DKI Jakarta sesuai dengan jumlah suara pemilih,” katanya.

Sesuai dalam surat edaran PWI Pusat, untuk jumlah suara pemilih akan dituangkan dalam DPS dan DPT.

BACA JUGA  Logo PWI Dicatut, ASN-Swasta Diingatkan Jangan Jadi Korban Modus Penipuan

Jumlah DPT ini lah yang nanti akan dicetak menjadi surat suara untuk memilih calon ketua dengan cara dicoblos. Jika ada coretan dan centrang pada surat suara maka dinyatakan tidak sah.

Sementara itu, menuju Konfercab, menurut Plt Ketua PWI Jaya Kesit B Handoyo, ada kebijakan PWI Pusat yang memberikan kesempatan kepada anggota yang KTA nya telah kedaluwarsa untuk segera melakukan pengaktifan dengan ketentuan yang berlaku, seperti masih bekerja di media massa berbadan hukum pers dan melampirkan sertifikat UKW.

“Sesuai hasil Konkernas PWI pengaktifan akan mulai dilakukan 1 hingga 31 Maret 2024. Namun PWI Jaya tetap menunggu surat edaran resmi dari PWI Pusat, ” katanya. (PR/02)