Bertemu Menteri Jepang, Puan Berharap Bisa Tingkatkan Kerja Sama Ekonomi Hingga Sektor Industri

Puan Maharani dan Menteri Ekonomi Jepang Yasutoshi Nishimura foto : (istimewa)

JAKARTA, SUDUTPANDANG.ID –Ketua DPR RI Puan Maharani melakukan pertemuan bilateral dengan Menteri Ekonomi Jepang Yasutoshi Nishimura. Dalam pertemuan itu, Puan berbicara soal pentingnya peningkatan hubungan kerja sama kedua negara dalam berbagai bidang.

Pertemuan Puan dengan Yasutoshi Nishimura digelar di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Sabtu (3/9/2022) kemarin. Menteri Nishimura hadir ditemani Duta Besar (Dubes) Jepang untuk Indonesia, Kanasugi Kenji, dan Dubes Indonesia untuk Jepang, Heri Akhmadi. Sedangkan Puan didampingi oleh Wakil Ketua Komisi I DPR RI Utut Adianto, Wakil Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI, Gilang Dhielafararez, dan sejumlah jajaran DPR lainnya.

IMG-20220125-WA0002

“Saya mengucapkan selamat datang kepada Bapak Nishimura di Gedung DPR ini. Saya berharap kunjungan bapak Nishimura dapat semakin meningkatkan hubungan ekonomi, perdagangan, investasi, dan industri,” kata Puan.

Menurut Puan, upaya peningkatan hubungan ekonomi kedua negara saat ini sangat relevan di mana dunia mengalami perlambatan pertumbuhan ekonomi, tantangan tingginya inflasi, krisis energi dan pangan, terjadinya perang, serta meningkatnya ketegangan di Asia Pasifik. Sementara dunia belum pulih dari guncangan akibat Covid-19.

“Saya ingin menyampaikan apresiasi atas hubungan diplomatik Indonesia dengan Jepang yang sudah berjalan baik selama 64 tahun sejak 20 Januari 1958. Sebagai Ketua DPR RI, saya selalu memberikan dukungan agar hubungan Indonesia-Jepang semakin kuat,” ujarnya.

Puan menambahkan, kerja sama kedua negara telah berlangsung sangat erat dan bersifat multidimensi melibatkan berbagai pihak. Tidak hanya pemerintah, swasta, tapi juga perlu melibatkan parlemen.

“Sebagai sesama negara demokrasi, maka dukungan parlemen diperlukan dalam pelaksanaan kerjasama internasional suatu negara,” sebut Puan.

Perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR ini mengatakan, demokrasi di kedua negara menjadi elemen penting pendukung kerja sama Indonesia dan Jepang. Puan menyebut, demokrasi menjamin kerja sama kedua negara yang bersifat inklusif, berdasar prinsip good governance, akuntabilitas, dan ditujukan bagi kepentingan rakyat kedua negara

“Dapat diinformasikan bahwa DPR RI telah membentuk grup kerja sama Bilateral dengan Parlemen Jepang,” ungkapnya.

Di sisi lain, ekonomi Indonesia tumbuh cukup tinggi dibandingkan negara-negara lain. Pada kuartal kedua 2022, ekonomi Indonesia tumbuh sebesar 5,44%. Hal ini memperlihatkan resiliensi ekonomi RI di tengah berbagai tantangan ekonomi global.

“Terjadinya multi-krisis global diharapkan menjadi momentum peningkatan kerja sama selama masa krisis dalam mengatasi masalah kesehatan dan ekonomi, serta agar kedua negara berkontribusi bagi perdamaian dan kesejahteraan dunia,” tutur Puan.

Sementara Jepang pun merupakan mitra strategis dan mitra dagang terbesar ke-3 bagi Indonesia. Pada tahun 2021, nilai perdagangan Indonesia-Jepang mencapai US$ 32,5 miliar, naik dari tahun 2022 yang nilainya sebesar US$ 24,3 miliar. Untuk itu, Puan mendukung agar perdagangan bilateral tersebut terus meningkat

“Diharapkan juga perdagangan bilateral Indonesia-Jepang ini juga melibatkan lebih banyak usaha kecil menengah (UKM) di Indonesia. Saya pun berharap melalui Indonesia-Japan Economic Partnersip Agreement (IJ-EPA), kita bisa mendorong perdagangan lebih besar dan kerjasama lebih dalam,” tandas mantan Menko PMK itu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.