Hemmen

BMKG: Gempa Tektonik Magnitudo 5,3 Guncang Maluku, Tidak Berpotensi Tsunami

Tangkapan layar gempa bumi yang mengguncang wilayah barat laut Pulau Karatung, Kabupaten Talaud, Provinsi Sulawesi Utara (Sulut), Selasa (9/1/2024) dini hari pukul 03:48 WIB berkekuatan magnitudo (M) 7,0 dan kemudian diperbarui menjadi 6,7M. FOTO: bmkg.go.id

JAKARTA, SUDUTPANDANG.ID – Info gempa terbaru dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG).

BMKG melaporkan gempa tektonik dengan magnitudo 5,3 mengguncang beberapa wilayah di Maluku pada Selasa (13/2).

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Daryono di Jakarta, mengatakan bahwa berdasarkan pantauan gempa bumi tersebut menimbulkan guncangan di daerah Amahai, Maluku Tengah dengan skala intensitas III – IV MMI.

Kemudian, daerah Dawelor Dawera, Maluku Barat Daya dengan skala intensitas III MMI atau getaran dirasakan nyata dalam rumah seakan akan truk berlalu.

Selanjutnya getaran juga dirasakan di daerah Pulau-Pulau Babar, Maluku Barat Daya dengan skala intensitas III MMI.

“Namun sejak pukul 03.50 WIB hingga saat ini belum ada laporan gempa susulan, dan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempa bumi tersebut,” kata dia.

BACA JUGA  BMKG: Gempa Magnitudo 4 Berpusat di Darat Guncang Jayapura

Daryono menjelaskan, gempa dengan magnitudo 5,3 itu berlokasi di laut pada jarak 206 kilometer arah barat Laut Tanibar dengan kedalaman 158 kilometer.

Analisa BMKG mendapati gempa tersebut merupakan jenis gempa bumi menengah yang ditimbulkan akibat adanya aktivitas deformasi batuan lempeng pada subduksi Laut Banda, dan memiliki mekanisme pergerakan geser naik atau oblique thrust-fault.

“Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa bumi ini tidak berpotensi tsunami,” kata dia.

Namun BMKG tetap mengimbau masyarakat setempat agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Selain itu, Daryono juga mengharapkan masyarakat agar memastikan bangunan tempat tinggal cukup tahan gempa, ataupun tidak ada kerusakan akibat getaran yang membahayakan kestabilan bangunan supaya aman dari potensi runtuhnya bangunan diakibatkan oleh gempa. (Ant/05)

Kesbangpol Banten