Hukum  

Cegah Corona, Yasonna Bebaskan 30 Ribu Narapidana

Ilustrasi Napi
Ilustrasi Napi/net

Jakarta, SudutPandang.id-Menteri Hukum dan Ham (Menkumkam) Yasonna H. Laoly membebaskan 30 ribu narapidana sebagai langkah penyelamatan warga binaan di tengah mewabahnya virus corona (covid-19) yang saat ini melanda Indonesia.

“Keputusan Menteri ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan (30 Maret 2020),” ujar Kepala Bagian Humas dan Protokol Ditjen PAS Rika Aprianti, melalui keterangan tertulisnya, Selasa (31/3/2020).

IMG-20220125-WA0002

Rika menjelaskan, pembebasan 30 ribu napi itu tertuang dalam Keputusan Menteri Nomor M.HH-19.PK.01.04.04 Tahun 2020 tentang pengeluaran dan pembebasan Narapidana dan Anak melalui asimilasi dan integrasi.

“Langkah ini sebagai upaya penyelamatan Narapidana dan Anak yang berada di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas), Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) dan Rumah Tahanan Negara (Rutan) dari infeksi virus corona (Covid-19),” paparnya.

Menurutnya, pengeluaran Narapidana dan Anak melalui asimilasi harus dilakukan dengan berbagai ketentuan. Di mana, Narapidana yang 2/3 masa pidananya jatuh sampai dengan tanggal 31 Desember 2020.

“Anak yang 1/2 masa pidananya jatuh sampai dengan tanggal 31 Desember 2020 dan Narapidana dan Anak yang tidak terkait dengan PP Nomor 99 Tahun 2012, yang tidak sedang menjalani subsidair dan bukan warga negara asing,” terang Rika.(suli)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.