Hemmen

Longsor Terjang Serasan-Natuna, 1.216 Warga Mengungsi

Kondisi pengungsi di SMA Negeri 1 Serasan di Desa Pangkalan, Kecamatan Serasan, Kabupaten Natuna, Provinsi Kepri, Selasa (7/3/2023). FOTO: dok.Ant

NATUNA, KEPRI, SUDUTPANDANG.ID – Pemerintah Kabupaten Natuna, Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) melalui Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Natuna telah mengeluarkan rilis pada Selasa (7/3/2023) terkait jumlah pengungsi akibat bencana banjir dan longsor yang menerjang Kecamatan Serasan, sebanyak 1.216 orang.

Rilis tersebut menyatakan hasil yang dihimpun oleh Tim Gabungan Penanggulangan Bencana Pulau Serasan di Serasan terdapat 219 orang berada di pengungsian PLBN, 215 orang di pengungsian Puskesmas Serasan, 500 orang di pengungsian Pelimpak dan Masjid Al Furqon, serta 282 orang di SMA Negeri 1 Serasan dengan total pengungsi sebanyak 1.216 Orang.

Sebanyak 1.216 orang pengungsi diketahui berasal dari tiga kampung di sekitar longsor diantaranya Kampung Air Raya, Kampung Air Sekain dan warga Desa Pangkalan.

BACA JUGA  Jokowi Lepas Bantuan USD 1 Juta dan Barang Untuk Korban Banjir dan Longsor di Pakistan

Di pengungsian terpusat PLBN terdapat empat orang yang mengalami cedera parah dan empat orang kritis.

Sementara, bangunan yang tertimbun longsor diketahui sebanyak 27 bangunan, dengan rincian 26 rumah dan satu surau (mushala).

Data tersebut berdasarkan hasil penghimpunan dan pencarian Dinas Kominfo setempat pada hari pertama Senin (6/3) 2023 , dan akan diperbarui secara berkala.

Kondisi di wilayah atau Pulau Serasan tersebut masih kesulitan sinyal dan hanya ada di sekolah sekolah serta kantor desa yang masih bisa dioprerasikan.

Sementara itu, saat ini tim SAR gabungan dan rombongan Bupati Natuna sedang berada di lokasi longsor.

Sebelumnya pada Senin (6/3) siang terjadi longsor besar menimbun satu kampung di Desa Pangkalan akibat longsoran Gunung Jemenang di Kecamatan Serasan, Pulau Serasan, Kabupaten Natuna.

BACA JUGA  Wapres Hadiri Pengukuhan Ansar Ahmad Sebagai Ketua KDEKS Kepri

Longsor juga diketahui tidak hanya terjadi di daerah itu, dilaporkan pula terjadi di Desa Jermalik dan Desa Air Nusa Kecamatan Serasan Timur, tidak ada laporan korban jiwa, namun diketahui warga sekitar turut mengungsi ke tempat yang lebih aman.

Untuk sementara, belum ada laporan terkait jumlah pengungsi yang ada di wilayah Kecamatan Serasan Timur. (02/Ant)

 

Kesbangpol Banten

Tinggalkan Balasan