Hemmen

Pengamat UI: Ada Peran Besar Jokowi di Balik Jabat Tangan AHY dan Moeldoko di Istana

Menteri ATR AHY dan KSP Moeldoko berjabat tangan di istana

JAKARTA, SUDUTPANDANG.ID – Pengamat politik Universitas Indonesia Cecep Hidayat mengatakan bahwa pertemuan dan jabat tangan antara Ketua Umum Partai Demokrat yang juga Menteri Agraria dan Tata Ruang Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dengan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko di Istana Negara Jakarta, tidak terlepas peran besar Presiden RI Joko Widodo.

“Di sini Pak Jokowi menjadi representasi, ya, yang seperti beliau sampaikan beliau menjadi jembatan buat semua politisi yang berbeda. Akan tetapi, sebenarnya beliau yang mendesain itu,” kata Cecep dikutip dari Antaranews, Selasa (27/2).

Idul Fitri Kanwil Kemenkumham Bali

Cecep menjelaskan bahwa Jokowi juga berperan kuat dalam menyatukan AHY dan Moeldoko yang sebelumnya keduanya terlibat sengketa kepengurusan Partai Demokrat.

BACA JUGA  Jokowi Lantik Andi Widjajanto sebagai Gubernur Lemhanas

“Ketika Demokrat masuk ke dalam kabinet, akhirnya diakomodasi ke kabinet oleh Jokowi, itu ‘kan hak prerogatif presiden. Mau enggak mau Moeldoko, meskipun pernah berkonflik dengan AHY, akhirnya menerima AHY juga. Jadi, peran Jokowi ini kuat untuk menyatukan dua pihak yang pernah berseteru,” ujarnya.

Sementara itu, Moeldoko mengatakan bahwa pertemuan dan jabat tangan antara dirinya dan AHY adalah hal yang biasa terhadap sesama rekan kabinet.

Moeldoko menekankan bahwa sengketa kepengurusan partai yang pernah melibatkan dirinya dan AHY tidak boleh mengganggu hubungan kerja di pemerintahan.

“Kerja tetap tidak terganggu. Tidak ada alasan apapun, kami berbicara efektivitas pemerintah,” ujar Moeldoko. (Ant/05).

Barron Ichsan Perwakum