Polda Metro Jaya: Waspada Ponsel China dengan Chip Mediatek

Mediatek
Ilustrasi

JAKARTA, SUDUTPANDANG.ID – Divisi Siber Polda Metro Jaya meminta masyarakat agar mewaspadai telepon seluler (ponsel) asal China dengan chip mediatek. Pasalnya, ditemukan rentan terhadap pembayaran palsu.

“Waspada! Ponsel China dengan Chip Mediatek Ditemukan Rentan Terhadap Pembayaran Palsu!” tulis akun Divisi Siber Polda Metro Jaya di akun Instagram @siberpoldametrojaya, dilansir, Jumat (2/9/2022).

IMG-20220125-WA0002

Pihak kepolisian menyebutkan kerentanan yang diungkap dapat dimanfaatkan untuk menonaktifkan mekanisme pembayaran seluler dan bahkan memalsukan transaksi melalui Android yang diinstall pada perangkat.

Kendati demikian, pihak kepolisian tidak menyebut merek ponsel yang dimaksud. Hanya saja dituliskan kalau model HP yang dimaksud memiliki kode N9T dan N11.

Meningkatnya kerentanan pada HP China dengan chip MediaTek disebut terjadi karena kurangnya kontrol pada versi lama, sehingga kelemahan tersebut muncul dan bisa dimanfaatkan peretas untuk melancarkan aksinya.

Laporan dari Check Point Research, kerentanan tersebut ditemukan setelah penelusuran yang dilakukan oleh Check Point Research (CPR), sebuah perusahaan riset yang berbasis di Amerika Serikat (AS).

CPR menyebut bahwa merek yang dimaksud adalah Xiaomi. Di mana serangkaian kerentanan dalam aplikasi Xiaomi yang bertanggung jawab untuk mengelola keamanan perangkat dan pembayaran seluler, yang digunakan oleh jutaan pengguna di seluruh dunia.

“Dalam laporan ini, peneliti CPR (Mobile) menganalisis sistem pembayaran yang terpasang pada smartphone Xiaomi yang ditenagai oleh chip MediaTek, yang sangat populer di China,” tulis riset CPR, dikutip dari laman resminya.

Selama peninjauan ini, CPR menemukan kerentanan yang memungkinkan pemalsuan pembayaran atau menonaktifkan sistem pembayaran secara langsung, dari aplikasi Android yang tidak memiliki hak istimewa.

“Dalam penelitian kami, kami fokus pada aplikasi tepercaya dari perangkat yang didukung MediaTek. Perangkat uji yang digunakan adalah Xiaomi Redmi Note 9T 5G dengan OS MIUI Global 12.5.6.0.” kata mereka.

Hasilnya, aplikasi Android yang tidak memiliki hak istimewa dapat mengeksploitasi kerentanan CVE-2020-14125 untuk mengeksekusi kode di aplikasi terpercaya wechat dan memalsukan paket pembayaran.

Setelah pengungkapan dari pihak CPR, kerentanan ini telah ditambal oleh Xiaomi pada Juni 2022.

CPR juga menunjukkan bagaimana kerentanan penurunan versi di lingkungan eksekusi terpercaya(trusted execution environment/TEE) Xiaomi dapat mengaktifkan versi lama aplikasi wechat untuk mencuri kunci pribadi. Kerentanan baca yang disajikan ini juga telah ditambal dan diperbaiki oleh Xiaomi setelah pengungkapan riset dari CPR kepada pihak perusahaan.

Sumber:Berbagai sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.